Lontong Orari kuliner Banjarmasin
Kuliner

Lontong Orari, Kuliner Otentik khas Banjarmasin

Lontong Orari, Kuliner Otentik khas Banjarmasin – Pandemi membuat banyak destinasi wisata di Kalimantan Selatan tutup hingga waktu yang tak dapat ditentukan. Tapi gapapa sih, kami masih bisa icip-icip makanan khas Banjar yang didominasi oleh rasa gurih dan manis.

Rumah Makan Lontong Orari
Tampak depan Rumah Makan Lontong Orari

Siang itu kami selesai sholat Dhuhur di Masjid Raya Sabilul Muhtadin, lalu keidean makan siang di Rumah Makan Lontong Orari di Jalan Sei Mesa. Sebelum ke sana, cari tau dulu di internet jadwal buka-tutupnya sampai jam berapa. Jangan sampai pas ke sana habis / tutup. Seperti yang saya alami 2x kecele ke museum.

Hasil baca reviewnya sih, pada waktu-waktu tertentu resto ini ramainya bukan main sampai pengunjung harus reservasi dulu. Makanya membuat saya makin penasaran!

Lontong Orari Sei Mesa, Sedapnya Kuliner Otentik khas Banjarmasin

Rupanya selain suka makan nasi pera, masyarakat Banjar suka banget karbo lontong-lontongan. Sebut saja Lontong Kandangan, Soto Banjar, dan Lontong Orari yang akan saya kunjungi.

Menariknya, cara penyajian lontong di Banjar tuh potongannya besar-besar, atau malah dibiarkan utuh alias tidak dipotong sama sekali. Sementara itu cara menikmatinya juga berbeda dengan orang Jawa. Yaitu dimakannya menggunakan tangan!

Lontong Orari kuliner Banjarmasin
Lontong Orari lauk ikan Haruan

Sungguh saya belum bisa membayangkan bagaimana caranya makan lontong berkuah ‘banjir’ pakai ‘muluk’? iya lontongnya keangkut, trus nasib kuahnya gimana?

Jadi ternyata, cara makan kuahnya dengan disruput. Hmm, unik juga ya..

Rumah Makan Rumahan dengan rasa otentik

Jam 1 siang, Rumah Makan Lontong Orari tampak sepi. Hanya 1 meja saja yang terisi 2 perempuan sedang menikmati makan siang sambal bercengkerama. Ruangannya asik, duduknya lesehan dengan meja rendah. Alasanya berupa tikar bambu berwarna terang dan bersih. Diam-diam saya menyukai interiornya. Rapi banget dengan atap yang terbuat dari bambu juga.

Interior Rumah Makan Lontong Orari

Mungkin saking nyamannya, pengunjung betah berlama-lama. Alih-alih menikmati pajangan, saya malah fokus membaca tulisan brand provider dan rokok yang hampir memenuhi isi ruangan, tak terkecuali dinding, gelas, asbak, hingga akrilik menu, semua serba mengandung ‘merk’.

Rumah Makan Lontong Orari Banjarmasin ini sependek pengamatan saya adalah resto rumahan karena ketika memesan menu, saya dilayani seorang perempuan berusia sekitar 30 tahunan yang mana saat itu Ia sambil menimang bayi. Dapur resto berada di ruang belakang yang sekilas full kayu (lantai panggung) sehingga tampak estetik.

Dan baru-baru ini saya tau bahwa ternyata momen tepat makan lontong Orari pada saat makan malam! byuhh, pantesan kalau siang sepi, hehe.. Saat kulineran harusnya memang paham momen ya. Seperti yang saya lakukan pagi-pagi nyari sarapan nasi Boran di Lamongan yang kesiangan dikit aja sudah kehabisan

Ruang makan Resto Lontong Orari Banjarmasin

Harga dan Menu RM. Lontong Orari Banjarmasin

Ada dua pilihan sajikan di RM Lontong Orari, yakni menu Lontong sama Nasi Kuning. Keduanya makanan khas Banjar.

Untuk patokan harga lumayan variatif tergantung lauk yang dipilih. Lauknya pun beragam, ada ikan Haruan, Ayam sama Telur. Saking besarnya ukuran porsi, pengunjung dapat memilih pesan full atau setengah. Hemat saya sih mending milih yang sekalian full karena harganya tak begitu jauh. Kalau nggak habis dibungkus, hehe..

Berikut adalah harga dan menu RM Lontong Orari Banjarmasin

Lontong Komplit (Haruan+Ayam+Telur) Full Rp. 52.000,- Setengah Rp. 50.000,-
Lontong Haruan Full Rp. 30.000,- Setengah Rp. 27.000,-
Lontong Ayam Full Rp. 25.000,- Setengah 22.000,-
Lontong Telur Full Rp. 17.000,- Setengah Rp. 15.000,-

Harga Tambahan
Lontong Saja (1 biji sama kuas) Rp. 5.000,-
Haruan 1 potong Rp. 20.000,-
Ayam 1 potong Rp. 15.000,-
Telur 1 biji Rp. 7.000,-

Dari sekian pilihan, saya merekomendasikan Lontong Haruan porsi full, kenyangnya mantab!

Harga dan Menu Lontong Orari
Menu dan Harga Lontong Orari. Hapalin ya, jaga-jaga kalau keluar di ujian 😀

Review Lontong Orari Banjarmasin

Jadi tuh dalam satu porsi full terdapat 2 lonjor lontong utuh yang diguyur kuah santan kental berwarna kekuningan. Kalau saya boleh bilang sih rasa dan warna kuahnya mirip dengan lodeh tewel (Nangka muda) di Jawa.

Bayangin aja deh makan lontong lodeh (tanpa nangka tentu saja)! Ya begitu itu, persis. Rasanya gurih-gurih manis.

Sedangkan lauknya (baik haruan, ayam, telur) dimasak Habang. Hmm, rasanya bumbu habang tuh seperti bumbu Bali tapi rasanya tidak seperti Bali. Rasanya juga gurih-gurih manis. Kalau ingin pedas atau kurang manis, di meja telah disediakan kecap sama sambal.

Lontong Orari Ayam
Lontong Orari ikan ayam

Yang bikin unik itu bentuk lontongnya. Kerucut panjang gitu yang sekilas tampak nggemesin. Nggak bulat panjang seperti lontong-lontong di Jawa.

Meskipun saat pesan makan perut saya sedang lapar, ternyata setelah menghabiskan 1 lontong, rasanya kenyang banget. Akhirnya demi penghematan, sisa 1 lontong dan kuah itu saya bungkus untuk dimakan nanti, hehe..

Lontong Orari Sei Mesa, Sedapnya Kuliner khas
Banjarmasin
ini satu dari sekian tempat makan yang populer. Mungkin karena namanya unik, jadi walaupun di luar sana ada resto yang menyajikan menu sama, tapi tidak bisa seterkenal lontong Orari. Sebenarnya disebut Orari karena dulunya rumah makan ini dijadikan sebagai tempat berkumpulnya komunitas Organisasi Radio Amatir Indonesia. Gituuuu…

11 Comments

  • nchie hanie

    Dan ku masih penasaran sama lontong yang gede bak menusuk tajam di mulut MbaYun. Ajak2 aku kesana napaa? Kan bisa makan sepiring berduaa. Harga lontong disana lumayan tinggi banget yaa hampir sama kek makan steak di bandung

  • Husnul Khotimah

    Seriusan, saya bayangin muluki lontong sama banjir kuah wkwkkw.. wong jowo mesti aneh haha.. saya pernah cicip bumbu Habang ya pas di rumah mertua, pas di Kaltim ada itu tetangganya yang bikin. Nusantara emang luar biasaaa..

  • Rach Alida

    PAs awal dengar nama Orari kok familiar. Oalah teryata bener Orari ya Organisasi Radio Amatir Indonesia. Heheh. Dan potongan lontongnya gede juga ya. Btw entah kenapa di lingkungan rumahku jarang nih ada yang juallontong sayur

  • Diah Alsa

    bentuk lontongnya sekilas mirip pisang ijo ya Mbak, warnanya juga yang hijau muda pucat gitu karena pasti itu dibungkus daun pisang kan ya ini?
    itu kuahnya diseruput langsung dari piring gitu ya? kalau disini bilangnya disonde, makan cara gitu 😀
    dari harganya beneran mending beli full aja deh itu sekalian, masa bedanya 2ribuan doang dengan yang porsi setengah, hihihih

  • Nurul Fitri Fatkhani

    Tadi waktu pertama kali lihat sekilas, saya penasaran dengan makanan yang berbentuk kerucut panjang. Ternyata itu lontingnya ya, memang beda banget dengan cara penyajian lontong di Jawa. Kalau di sini bentuknya bulat panjang dan disajikan dengan cara dipotong-potong terlebih dahulu

  • Monica Anggen

    Lontong orari memang tak ada duanya. Kalau pulang kampung ke Banjarmasin, sudah pasti dah makan lontong orari ini. Malah kadang pas balik ke Jakarta, sampai bawa lagi biar bisa makan di Jakarta. Hahaha. Bersyukur dari masa remaja dulu hingga hari ini lontong legendaris ini tetap ada, dan semoga terus ada untuk waktu yang lama ya dan generasi selanjutnya mau meneruskan usaha ini. Cuma ada satu loh lontong orari di Banjarmasin soalnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.