Sarapan Nasi Boran khas Lamongan

2 comments 1250 views

Sarapan Nasi Boran khas Lamongan menjadi awal #TripTanpaDeadline saya bersama teman-teman saat eksplor Kabupaten Lamongan. Konon penjual sego boran paling banyak buka hari Minggu pagi jam 06.00, 2 jam setelahnya sudah kukut saking larisnya.

Sepincuk nasi boran lauk ceker ayam. Pincuknya bebas, tidak ada pengait lidinya

Sebetulnya jarak Surabaya ke Lamongan hanya ditempuh jalan kereta cuma sejam, tapi saya malah ndak pernah dengar kuliner bernama nasi boran. Justru saya lebih familiar nasi pecel, padahal muasalnya lebih jauh jaraknya. Ke Madiun sana!

Apa sih uniknya nasi boran khas Lamongan sampai digandrungi begitu banyak orang?

Dikisahkan penyebutan nasi boran karena wadah nasinya menggunakan boran. Boran itu semacam bakul dari bambu berukuran besar, biasanya Ibuk-Ibuk bawa boran digendong pakai selendang.

Untuk menjaga kelestarian nasi boran, Pemkab Lamongan setiap tahun sampai membuat agenda tahunan bertajuk Nasi Boranan. Yaitu Festival menjual nasi boran di seluruh Kabupaten Lamongan.

Untuk menikmati seporsi nasi boran, pembeli bisa memilih lauknya sendiri. Pilihan lauknya banyak, ada telur, udang, ayam bakar, tahu bumbu, sate jeroan, ikan bandeng, kepala dan ceker ayam, dan peyek. Sebetulnya masih ada lagi lauk khasnya yaitu ikan Sili. Sayang waktu itu ikan Sili sedang libur natal dan belum bisa dipastikan kapan akan kembali masuk πŸ˜€

Tidak ketemu ikan Sili, kami dikenalkan dengan lauk empok. Berupa gorengan dari terigu yang sekilas bentuknya mirip bakwan jagung. Rasanya gurih ada sensasi asemnya.

Selain nasi putih ada nasi jagung juga. Untuk sayurnya disediakan urap-urap. Makin sedap lagi penjual dengan sukarela menumpangi sambal kemangi dan sambal terasi yang rasanya aduhai.

Supaya tidak β€˜kepancal’ kenikmatan nasi boran, sengaja kami berburu pagi-pagi sebelum antriannya mengular. Pemandu kami, @cewealpukat, mengarahkan ke salah satu lapak penjual nasi boran di jalanan tak jauh dari alun-alun. Menurutnya nasi boran di sini enak, dia sering langganan beli di situ.

Lapak sego boran yang kami datangi sederhana saja. Malahan tidak terlihat seperti warung makan. Segala perkakas wadah jualan seperti Boran, panci, dan sebagainya disebar begitu aja di atas bayang dari bilah bambu. Emak yang jualan ngladeni pembeli sambil berdiri.

Rupanya kedatangan kami bukanlah pelanggan pertama. Begitu tiba, sudah ada 5-6 orang pembeli. Weeh, orang Lamongan sregep-sregep, ternyata!

Aneka lauk nasi boran

Kalau diperhatikan, Nasi Boran ini serupa tapi tak sama dengan nasi campur. Nasi campur umumnya ada mie dan oseng buncis atau wortel. Sedangkan nasi boran sayurnya hanya urap-urap. Lauknya saja yang sama-sama bebas milih.

Tiba giliran saya, lauk yang saya pilih tidak neko-neko. Hanya telur dadar seorang! Gitu aja tampilannya udah rame banget. Nasi secukupnya, sayur urap, telur, sambal, peyek, sama empok. Harganya 10 ribu.

Udang dan ayam

Ayam Bakaaar…

Dari keseluruhan saya suka sama sambal kemangi. Rasanya asin, sensasi kemanginya sedap. Yang perlu digaris bawahi adalah diatas nasi boran terdapat taburan bubuk pletuk yang dibuat dari campuran kacang dan karak (nama lain nasi aking) yang rasanya krenyes-krenyes enak. Eh, emak penjualnya baik, kami dibebaskan jumputin pletuk dari wadahnya.

Rasa pletuk kayak bumbu pecel setengah jadi sebelum dicampurkan kedalam bumbu cabe. Rasanya enak, dominan kacang tumbuk.

Urap, nasi jagung, sambal kemangi, sambal terasi dan pletuk

Besok-besok kalau berkesempatan makan nasi boran lagi saya minta lauk ikan Sili, soalnya dadar telurnya menurut saya kebanyakan tepung, hehe..

Oh, baru ingat! Dari sekian lauk yang mentereng saya ndak melihat empal sama sekali, lho. Saya juga lupa tanya kenapa nggak ada empal. Padahal cocok kalau ada empal suar-suirnya, tuh.

Lauk ‘daleman’, telur asin, dan empok

Walaupun Nasi Boran khas Lamongan adanya pagi hari, buat saya cocok-cocok aja kalau dimakan siang hari. Ngangeni soalnya!

Pengin Sarapan Nasi Boran khas Lamongan juga? Silakan telusuri alun-alun Lamongan pas hari Minggu pagi!

  1. author

    Gallant10 months ago

    Selain pagi, makan Nasi Boran juga enak malem-malem.
    Biasanya deket sama BP Muhammadiyah deket kantor DPRD situ buanyak, Mbak. πŸ˜€
    Terus nyobain lauk ikan sili πŸ˜€

    Reply
  2. author

    Fanny F Nila7 months ago

    Aku malah baru tau jg ada nasi boran. Yg aku inget dr lamongan ya cuma soto :p. Dr penampakan udah bikin penasaran mbaaa.. Pengen ih. Kal aku mungkin bakal milih lauk udang πŸ˜€

    Reply

Leave a reply "Sarapan Nasi Boran khas Lamongan"