Rujak Cingur, kuliner Nusantara yang aduhai dari Surabaya

Rujak Cingur, kuliner Nusantara yang aduhai dari Surabaya – Sebagai orang Surabaya, kebahagiaan paling bahagia yang saya rasakan adalah saat menikmati sepiring Rujak Cingur, Ehem! Rujak Cingur adalah makanan favorit saya selain kuliner Jawa Timur lainnya seperti Rawon, Soto, Tahu Campur, Tahu Tek, Lontong Balap, Lontong Kupang, dan Semanggi. Setiap kali melihat Rujak Cingur, lidah saya rasanya trecep-trecep gak tahan. Sensasinya itulho, nano-nano! ada pedas, asem, dan manis. Bumbunya unik, bahannya melimpah ruah! Saya suka.. saya suka..!

Rujak Cingur adalah kuliner khas Nusantara dari Jawa Timur, khususnya Surabaya, yang rasanya aduhai. Ngangeni! ibarat makan sambal kepedesan kemudian kapok, besoknya diulang makan sambal lagi dengan porsi cabenya ditambah. Orang Jawa bilang kapok lombok.

Tiap kali membeli Rujak Cingur, saya selalu melihat proses ngulegnya sampai selesai. Aroma kacang dan petisnya bikin jakun saya naik turun. Haruuuumm banget.. sedaapp!

Tunjukkan kuliner Nusantara kepada dunia

Saking semangatnya, saya selalu melihat penjual saat lagi nguleg rujak sambil mengabadikannya. Rujak Cingur, kan,makanan tradisional yang harus dibanggakan, cara saya melestarikannya adalah dengan membeli lalu difoto kemudian diupload di media sosial. Tujuannya satu, memamerkan kuliner nusantara kepada dunia. Misi lainnya untuk menunjukkan kepada anak-anak muda supaya lebih dekat dan mengenal kuliner asli daerah.

Bahkan, untuk melestarikan Rujak Cingur, Pemerintah kota Surabaya setiap tahun mengadakan Festival Rujak Uleg tiap bulan Mei yang bertepatan dengan Hari Jadi kota Surabaya. Saya pernah mengabadikan Festival Rujak Uleg pada 2014 lalu, seperti ini kemeriahannya..

Festival tahunan ini diadakan di jalan Kembang Jepun, Surabaya, kawasan yang dikenal sebagai daerah Surabaya Tempoe Doeloe

Dokter dari RS. dr. Soetomo pun turut nguleg Rujak. Festival ini diikuti dari segala macam elemen masyarakat

Waowwww, cobeknya guede.. Yang nguleg di cobek itu Ibu Walikota Surabaya, Tri Risma Harini sekaligus menandai pembukaan festival Rujak Uleg.

Hasil Ulegan Rujak dibagikan kepada masyarakat sekitar dan bisa dimakan rame-rame. Kenal gak kenal, semua bisa menikmati dalam satu piring rujak. Senang lihatnya..

Kamera Smartphone mudahkan aktifitas upload makanan ke Medsos

Untuk memudahkan dokumentasi kuliner asli nusantara, saya gunakan saja kamera smartphone. Smartphone sekarang canggih-canggih, kayak ASUS Zenfone yang kini dilengkapi dengan PixelMaster Camera yang memudahkan penggunanya mengabadikan momen-momen penting. Bagi saya lihat orang nguleg rujak merupakan pekerjaan penting. Gerakan orang nguleg itu cepat, kalau nggak segera dijeprat-jepret momennya keburu hilang. Hebatnya lagi, hasil tangkapan kamera bisa langsung diunggah ke Instagram dan sosial media lainnya. Gak usah ribet transfer dulu ke komputer.. sambil makan rujak juga bisa.

Saat saya memotret menggunakan ASUS Zenfone, saya takjub melihat hasilnya. Seperti ini:

Smartphone menggunakan ASUS Zenfone 6

Keunggulan memotret menggunakan ASUS Zenfone adalah fitur kamera yang mumpuni yang dilengkapi dengan fitur pendukung PixelMaster Camera.

PixelMaster Camera itu apa, sih?

Pertanyaan penting, ini. Kalau bukan pengguna ASUS Zenfone gak akan bisa mendapatkan fitur yang bagus ini. Jadi, PixelMaster Camera merupakan fitur kamera yang dipasang di ASUS Zenfone agar pengguna dapat mengambil mode gambar yang sesuai dengan kebutuhan. Supaya hasil foto maksimal, pengguna juga bebas melakukan pengaturan sesuai keadaan sekitar menggunakan mode Manual.

Beberapa pilihan untuk menangkap momen yang ada di PixelMaster Camera, antara lain:

Pilihan Mode PixelMaster Camera ASUS Zenfone

Mode Auto, Bagi yang awam fotografi, mode ini sangat membantu saat ingin mengambil gambar karena mode ini tak membutuhkan settingan rumit

Mode HDR, Agar foto mendapat kesan dramatis, mode HDR akan menciptakan foto yang tajam yang objeknya bisa terlihat hidup

Mode Low Light, Mode ini untuk membantu memaksimalkan cahaya redup sehingga hasil foto lebih sempurna.

Mode Effect, mode ini dapat menciptakann efek macam-macam efek, seperti Lomo, Klasik, Romantis, Sepia, hitam putih, sketsa, dan lain-lain

Mode Panorama, Bagi yang suka foto landscape, mode ini akan membuat hasil jepretan menjadi tampak lebar.

Mode Depth of Field, karena saya suka dengan foto bokeh, mode ini jadi andalan saya buat menghasilkan foto memberi efek blur

Ini masih sebagian saja, mode lain masih banyak yang bisa diexplor, seperti mode Beautifucation, Smart Remove, Manual, Time Lapse, dan sebagainya.

Ini beberapa hasil jepretan Rujak Cingur menggunakan beberapa mode PixelMaster Camera yang tanpa saya edit sama sekali dengan ruangan cahaya maksimal:

Mode Auto

Hasilnya tajam dan cerah

Mode Depth of Field

Hasilnya terdapat efek bokeh di beberapa bagian rujak serta piringnya

Mode HDR

Memberikan efek tajam pada objek hingga gurat-gurat piring menjadi timbul

Mode Miniature

Pada mode Miniatur saya menggunakan efek bulat yang menghasilkan ketajaman sesuai yang saya inginkan, yaitu dibagian sambalnya saja. Warnanya juga lebih menggoda

Mode Low Light

Sengaja saya foto rujak dari balik pintu untuk mencoba kecerahan gambar. Ada cahaya masuk dari ujung pintu yang sangat kecil. Hasilnya, dengan mode ini gambar yang dihasilkan lumayan.

Mengenal dekat Rujak Cingur sebagai kuliner Nusantara

Rujak Cingur sangat dekat dengan kehidupan saya karena Ibuk saya dulunya pernah jualan Rujak. Sebagai mantan anak pedagang rujak, jelas saya hapal bumbu-bumbunya. Bumbunya sih hapal, eksekusinya aja yang membedakan rasa.. salah-salah bisa cemplang rasanya, haha..

Rujak Cingur terdiri dari macam-macam bumbu, yaitu: Cabe, Kacang, Garam, Asem, Gula merah, trasi, bawang putih goreng, pisang klutuk, dan petis. Tentu saja pakai air.

Bumbu Rujak dengan air asam

Dikasih potongan Pisang Kluthuk

Bumbu Rujaknya sudah jadi setelah ditambah petis dan air. Hmmm, pengen nowel aja bawaannya πŸ˜€

Eh, tepuk tangan dulu, doong.. asli saya hapalan lho, gak ngerpek resep sama sekali! Wakaka.. *anaknya butuh perhatian, nih!*

Untuk rujak sendiri ada yang matengan ada yang campur. Kalau matengan bahan yang dipotong yang mateng-mateng aja kayak lontong, tahu, tempe, kulup (sayuran rebus) kecambah dan kangkung, bendoyo (krai yang direbus) dan cingur. Sedangkan rujak campur, selain bahan matengan juga ditambahkan buah-buahan macam timun, krai, nanas, bengkuang, pencit (mangga muda), kedondong, dan pepaya.

Saya pesan Rujak Campur. Isinya campur-campur…

Kolaborasi aneka macam bumbu dan bahan rasa inilah yang membuat saya sulit membenci Rujak Cingur. Asli, enak banget! Teman-teman kudu nyoba! Beneran enak! Iya-iya, percaya.., gitu amat! πŸ˜€

Hmm, barangkali ada yang penasaran, Cingur itu apa sih?

Hohoho.. sesuai dengan namanya, Rujak Cingur, tentu harus ada cingurnya. Karena dalam hal ini cingurlah yang jadi pemeran utama yang bayarannya paling gede! Haha.. Harga cingur mahal, Jeh! Jadi kalau harga rujak mahal, salahkan cingurnya, haha.. tapi harga cabe sekarang mahal, ya? ya udah salahkan juga cabenya! πŸ˜€

Tapi ada lho orang nggak suka cingur yang pesen rujak cingur minus cingur! Eh gimana sih kalimatnya, haha..

Jadi cingur apa dong?

Cingur atau congor merupakan bahasa khas Suroboyo yang berarti mulut. Pernah dengar orang Suroboyo berkata gini, (maaf), β€œCongormu!” artinya yaitu β€œmulutmu!”. Nah, cingur adalah mulutnya sapi. Bentuk dagingnya tebal yang kalau dimakan rasanya kenyal nikmat. Kalau ke Surabaya jangan sekali-sekali bilang congormu kepada temanmu kalau nggak mau kena bogem, karena congor adalah pengucapan kasar, masa mulut manusia disamakan sama sapi, hehe..

Namun kendala harga cingur yang mahal, penjual Rujak Cingur biasa menggantinya dengan hidung sapi atau kulit sapi yang tebal, orang Surabaya menyebutnya Cecek Kandel. Tapi tetep aja harga keduanya sama-sama mahal.

Bumbu Utama Rujak Cingur

Sebagai daerah pesisir, rata-rata kuliner khas Jawa Timur menggunakan bumbu berbahan petis. Biasanya pakai petis udang. Nah, kenikmatan rujak cingur terdapat pada bumbu yang mengandung petis tersebut. Petis yang enak warnanya hitam dan lengket kayak bubur. Petis seperti ini aromanya sedap dan gampang mengolahnya.

Ini dia Rujak Cingurnyaa. Ini versi cantik yang bumbunya ditaruh diatas biar cakep kalau difoto.

Ini Rujak Cingur versi bumbunya dicampur. Suka-suka yang pesan aja..

**

Ke Surabaya nggak makan Rujak Cingur? Rugi bandar, deh! Beneran! Saya jamin Surabayanya gak sah! Haha.. Hayo-hayo siapa yang mau ke Surabaya, saya ajak ke warung rujak cingur. Jangan lupa traktir saya! Huehue..


Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel.

  1. author

    Amir Mahmud6 months ago

    Tak kira cingur itu hidung, eh bukan ternyata

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik6 months ago

      Cingur mulut, Mas, hehe..
      Karena cari mulut sapi susah, diganti dengan hidung sapi πŸ™‚

      Reply
  2. author

    Witri Prasetyo6 months ago

    rujaknya menggugah seleraaa πŸ™‚

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik6 months ago

      Banget Mbaakkk… saya makan rujak tiap hari seneng-seneng aja. Mblenger sih nggak, takut perut mules πŸ˜€

      Reply
  3. author

    Dimas Suyatno6 months ago

    Wah rame banget ya acaranya ….

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik6 months ago

      Iya rame banget, Mas. Evennya di gelar sepanjang jalan Kembang Jepun. Pesertanya tampil dengan dandanan maksimal

      Reply
  4. author

    April Hamsa6 months ago

    Ya Allah ngidam panganan iki, tuluuuunggg!!!

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik6 months ago

      Mudik Suroboyo maneeh, Mbaak, haha..

      Reply
  5. author

    Andi Nugraha6 months ago

    Nah ini makanan yang aku suka. Awal suka itu ketika Ramadhan di Yogyakarta. Teman mengajak beli rujak cingur, awalnya aku gk tau seperti apa bentuknya, habis belum dengar sebelumnya namanya.. Tapi sekali coba beuh, mantap dan pengen lagi..

    Dan sekarang baca ini, jadi pengen beneran ini.. Itu cobeknya gede banget ya, buat makan sekampung ya mba..hehe

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik6 months ago

      Rujak Cingur nagihi ya Mas? haha..
      Yang belum pernah lihat rujak versi bumbu dicampur pasti akan bilang aneh. Padahal yang bumbu dicampur itu yang paling enak nikmatinya…

      Jadi kapan cobain Rujak Cingur yang di Surabaya, Mas? hehe..

      Reply
  6. author

    diane6 months ago

    Nyemmm nyemmmmm enak tenan rujak iki mbak…

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik6 months ago

      Enak, enak, enaaakkk banget ini Mbak.. Ngangeni pokoknya πŸ˜€

      Reply
  7. author

    Prima Hapsari6 months ago

    Pas ke Surabaya dulu ga sempet beli rujak cingur mbak, jadi masih penasaran sampai sekarang. Ama Tahu Tek sama nggak rasanya?

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik6 months ago

      Rujak Cingur sama Tahu Tek beda rasa Mbak. Bumbunya sama-sama pakai kacang dan petis, di Tahu Tek nggak pakai asem, gula merah, dan pisang kluthuk. Cuma Cabe, garam, Kacang sama Petis aja πŸ™‚

      Reply
  8. author

    Rosanna Simanjuntak6 months ago

    Nah, aku termasuk yang minus cingur, kalau makan rujak.
    Doyannya murni buah-buahan.

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik5 months ago

      Kalau saya makan cingurnya dibagian akhir Mbak, soalnya itu yang enak, haha..

      Reply
  9. author

    ophi ziadah6 months ago

    udah lama gak makan rujak cingurrr

    Reply
    • author
      Author

      Mama Minta Piknik5 months ago

      Berapa tahun gak makan rujak Mbak? πŸ˜€

      Reply
  10. author

    ekspedisi pengiriman motor5 months ago

    behh manteb banget rujak nya hahaha, btw itu fotonya jernih banget mba. keren keren

    Reply
  11. author

    wuri5 months ago

    Baru tahu ada festival tahunan kayak gitu πŸ™‚

    Reply

Leave a reply "Rujak Cingur, kuliner Nusantara yang aduhai dari Surabaya"