Malay Village – Resto Malaysia di Surabaya

1 comment 427 views

Meski belum pernah ke Malaysia, saya sudah membayangkan gimana rasanya makanan Malaysia. Secara transparan, makanan sana mengandung bumbu banyak. Orang Jawa bilang, wani bumbu (berani bumbu). Makanya rata-rata makanan Malaysia warnanya kalau nggak kuning lekat, ya merah lekat.

Waktu lagi bingung makan, Mas Rinaldy ngajak jalan-jalan ke Sutos, cari makanan yang sekiranya beda dari biasanya. Keseringan makan nasi penyet, lidah kami pengen sesuatu yang nendang. Setelah putar-putar Mall bentar, kami putuskan belok ke Malay Vintage. Baca namanya udah bisa nebak kalau ini adalah tempat makan yang menyuguhkan menu Malaysia. Yap, Malay Vintage adalah Resto Malaysia yang ada di Surabaya

Saat tiba, suasana resto gak begitu ramai. Saya dan Mas Rinaldy ambil tempat yang ada sofanya biar betah duduk lama. Begitu disodorin buku menu, pilihan sajiannya banyak. Tagline Malay Village membawa kesan village banget:

from under a shady tree on a Street corner goes to a modern lifestyle

Ada Bubur dan Dimsum Petaling Street Nyonya Kwee yang terkenal legendaris hingga nasi lemak. Ada juga Martabak dan Roti Prata. Untuk minumnya tersedia teh tarik dan kopi tarik.

Dari sekian pilihan saya menentukan Special Rice. Saya milih yang chicken, selain beef. Saya tertarik karena penampakannya merah. Ekspetasi saya membawa pada rasa nasi goreng bumbu khas Melayu. Saya juga gak ngerti nasi goreng Melayu rasanya kayak apa, lidah saya masih setia sama nasi goreng Jawa, haha..

Nasi Special rasanya manis. Bagian atasnya disiram dengan ayam bumbu kari lalu ada potongan wortel, cabe merah, bombay, dan daun bawang. Untuk Nasi Special ini saya kasih 8 jempol dari total 10. Andai ada acar mungkin bisa jadi 10, karena acar bisa menetralisir rasa manis lebih berwarna. Jika saya datang kesini lagi, mungkin saya akan pesan menu ini lagi.

Untuk Dessert saya memilih Fresh Mango Ice.

Fresh Mango Ice adalah es serut yang diberi toping campuran mangga, kolang kaling, jelly, dan taburan biji selasih, lalu diatasnya diberi satu scoop ice cream.

Sedangkan Mas Rinaldy milih sendiri Nasi Lemak. Nasi Lemak adalah nasi yang dibumbui, disekitarnya diberi acar, ayam crispy,Telur, sambal, kacang teri bumbu balado. Untuk minumnya dia milih Ice teh Tarik.

Ditengah-tengah menikmati Nasi Special, saya mencicipi nasi lemak piring sebelah. Rasa nasi nya tak jauh beda dengan nasi liwet buatan saya, eaaa haha.. Kayak saya bisa-bisaan masak ajaa.. Boleh dibilang mirip, ada aroma sereh nya. Ayam crispy dan bumbunya sedap, cocoklah bersanding sama Nasi Lemak.

Sebetulnya saya mau pesan Martabak, ternyata lagi gak tersedia 🙁

Yang kangen sama Makanan Malaysia atau pengen incip-incip sama menu tetangga sebelah boleh loh mepet ke Malay Village.. dijamin gak bikin lidah berantem, haha..

Alamat Malay Village:
Surabaya Town Square (SUTOS)
First Level Unit 48-49
Telp. 031 5632649

Buka Jam 10 pagi hingga 12 malam.

Malay Village ada juga di:
Supermall Pakuwon Indah (SPI)
Lantai 1 Unit 42-43
Telp. 031 7390197

Cilandak Town Square (CITOS)
First Level Unit 105-107
Telp. 021 7592 0363

Harga:
Nasi Special Chicken 36,8K
Fresh Mango Ice 26,8K
Nasi Lemak 40,8K
Ice Teh Tarik 25,8K

  1. author

    Nining1 month ago

    Aku suka melipir ke sini kalo kangen maem roti prata, enaaak soale. Tapi sayang, di Malang blm ada gerainya huhuhu.

    Reply

Leave a reply "Malay Village – Resto Malaysia di Surabaya"