Hunting Kerak Telor di Pekan Raya Jakarta Fair 2016

Hunting Kerak Telor di Pekan Raya Jakarta Fair 2016 jadi alasan kami pergi ke PRJ yang udah hampir sebulan meramaikan suasana Ibukota. Even ini berlangsung sebulan lebih, dari awal mulai Bulan Ramadhan hingga selesai lebaran Idhul Fitri. Itung aja, mulai 10 Juni berakhir 17 Juli 2016.

IMG_20160708_180115

Ngapain soro-soro ke PRJ kalau sekedar nyari Kerak Telor? Konon, Kerak Telor hanya bisa ditemui pas ada even PRJ aja, kalau nggak ada PRJ gak akan bisa makan kerak telor! Ini konon lho, ya, konoon.. gak percaya, pun, gapapa, wong saya juga gak percaya :D. Yang bilang gitu orang Jakarta soalnya, saya ini kan hanya warga numpang lebaran hehe.. Padahal kalau mau ngeyel pun bisa, saya pernah lihat kok ada penjual kerak telor di Pasar Malam BKT, Weeekkkss.. gagal konon deh haha..

Ya udahlah seneng-seneng aja diajak Hunting Kerak Telor di Pekan Raya Jakarta Fair 2016. Lagian saya belum pernah lihat PRJ yang denger-denger perusahaan saling berbondong-bondong buka stand di sana. Berapa lapis? Ribuan!!!

IMG_20160708_163514

Sebelum memutuskan ke PRJ, saya bersama para sepupunya Mas Rinaldy melakukan rapat serius. Pilihannya, antara mau pergi ke PRJ atau jalan-jalan malam aja ke BKT. Jangan salah nyingkat, ye.. di Jakarta BKT jadi Banjir Kanal Timur. Di Surabaya jadi Bebek Kayu Tangan.. 😀

2 pilihan destinasi yang bak hubungan Bidadari Kahyangan VS Jaka Tarub ini, jelas bikin kita semua puyeng. Setelah melalui negosiasi yang alot, terputuslah kita jadi pergi ke PRJ. Yeayyy!!

Ke PRJ asiknya rame-rame, Woi!

Adzan Ashar tepat kami tiba di PRJ, setelah sebelumnya mbulet di parkiran dulu selama setengah jam lebih. Walopun tip hari mbak Reporter memberitakan Tol Brexit macet parah, kenyataannya parkiran PRJ penuh juga.

Masuk ke PRJ kami antri dulu nebus tiket seharga Rp. 30.000,-. Kami kesananya hari Jumat, kena tarif week end dan hari libur. Yang murah hari Senin, Cuma Rp. 20.000,-. Hari Selasa – Kamis harga tiketnya Rp. 25.000,-. Habis bayar kami dikasih card buat masuk ke arena PRJ. Model cardnya kayak ATM gitu. Bersama Card, ada juga selembar karcis yang isinya bermacam promo dan diskon. Saat baca-baca promo sih hati saya bahagia, mikirnya borong dan borooong aja. Begitu di dalam, ealaaahhh podo wae! Di mana-mana SPG nawarin paketan minuman seharga Rp. 10.000,-! Sama seperti yang tertera di karcis. *pinter juga nih penyelenggara, promo karcisnya banyak diisi promo minuman dan makanan!*

Harga Tiket dan Jam Buka PRJ

Arena PRJ saya akui luwaaaassss banget. Ada kali 4 ruangan hall besar yang kepakai. Hall pertama buat stand khusus fashion dan barang pernak-pernik. Beberapa Pemerintah Provinsi juga buka stand di sini. Ada dari Serang, Sulawesi Tenggara, bahkan Papua juga ada, lho! Rata-rata mereka menawarkan sesuatu yang khas dari daerahnya masing-masing.

Hall selanjutnya adalah Otomotif. Aneka mobil keren dipajang di sini. Ada mobil listrik, ada pula bis Trans Jakarta. Yang suka dan peduli otomotif cocok banget berkutat asik di sini.

Tiket PRJ berlaku sebagai kupon

Keluar dari hall otomotif pemandangan terlihat terang alami. Suasana outdor diisi oleh stand makanan dan minuman, terutama minuman paket harga sepuluh ribuan! Segala jenis merek teh dan kopi kemasan botol dan gelas ada disini! Mendekati area foodcourt tampaklah gerobak pendek yang dipenuhi pengunjung. Suasana remang-remang sekitar gerobak jelas banget mengindikasikan ada penjual kerak telor. Asapnya itu lho melambung kemana-mana. Jelaslah kami mampir kesana! Seporsi kerak telor harganya Rp. 25.000,-, terserah mau pakai telor bebek apa telor ayam, harganya sama! Begitu diincipi, Mbak Puput bilang kalau rasa kerak telornya enakan yang di BKT. Nah lho! ya udahlah, yang penting syaratnya udah absah: ke PRJ beli kerak telor!

Penjual Kerak Telor di PRJ

Ini nih penampakan Kerak Telornya

Setelah wisata kuliner di foodcourt *ujung-ujungnya makan nasi paket hokben wkwk*, kami pun jalan ke area outdor. Bener-bener deeeh PRJ, salutlah sama EOnya. Gak mudah lho mengarranger acara segede gini. Tapi lebih salut lagi SPG yang ada di stand-stand ituu.. tiap hari mereka harus pulang jam 11 malam! selama sebulan! Tiap hari kudu berdiri! Saya aja pernah jaga pameran 5 hari capeknya 2 bulan gak ilang-ilang!

Ceritanya saya lagi nyari sepatu juga. Siapa tau dapat harga murah. Saya yang pengin, Mas Rinaldy malah yang dapat. Kayaknya League jadi salah satu sponsornya PRJ, dimana-mana ada stand League!

Suasana PRJ sekitar panggung utama

Hall lainnya lagi ada produk-produk elektronik seperti Smartphone, kamera, perabotan rumah tangga, dan masih banyak lagi! ada panggungnya juga!

Capek juga ternyata keliling di PRJ. Lihat jam tau-tau udah setengah 12 malam. Herannya masih banyak stand yang belum ringkes-ringkes bersiap tutup, tuh. Baru saya sadari kaki saya terasa njarem. Kayak gini penampakannya:

Bengkakk!! Datang ke PRJ pke sepatu ukuran 38, sampai di sana ukuran sepatunya bengkak jadi ukuran raksasa haha..

Puas banget bisa jalan di PRJ. Sayang di Surabaya gak ada pameran seperti itu. Jaman saya kecil dulu kayaknya sempat ada, namaya Expo Surabaya kalau gak salah. Bisanya diselenggarakan di lapangan parkir timur Surabaya Plaza. Dan entah mengapa sekarang gak ada lagi. Sebenarnya alasan saya senang jalan ke pameran begituan adalah supaya bisa borong paketan Chiki sepuluh ribuan! Iya, gitu aja sih! 😀

Yeayyy borong sepatu. Chiki nya gak ketinggalan :D

Kesimpulannya, gimana rasa kerak telor di Pekan Raya Jakarta Fair 2016? Enak. Lebih enak lagi kalau harganya diturunin huahaha…

  1. author

    Yayats381 year ago

    Keren2 ini fotonya .. 🙂

    Reply

Leave a reply "Hunting Kerak Telor di Pekan Raya Jakarta Fair 2016"